Categories
Main

British Museum Di London Yang Mempunnyai Koleksi Unik

British Museum

bookerrising.net – British Museum di London yakni salah satu museum paling besar dan lebih-lebih dalam sejarah dan budaya bani adam di Aspek. Koleksi permanennya berjumlah lebih dari 8 juta benda, yang yakni salah satu koleksi dengan jumlah paling besar dan paling lengkap di bidang dan berpangkal dari seluruh Alam, yang menyerahkan bayangan dan dokumentasi sejarah kebuayaan anak adam dari awal terkabul hingga masa kini.

British Museum didirikan pada tahun 1753, yang berasal dari koleksi milik satu orang dokter dan ilmuwan bernama Sir Hans Sloane. Museum ini pertama kali di buka mendapatkan publik pada 15 Januari 1759 di Montagu House di Bloomsbury, yang menjadi situs museum ini sekarang. Pembeberan museum tertera selagi dua setengah abad yaitu rakitan dari rekaman berkembangnya kolonial Inggris dan menurunkan terciptanya beberapa institusi, yang pertama yaitu British Museum (Natural History) di South Kensington pada tahun 1887. Beberapa koleksi yang tersohor di antaranya Elgin Marbles dari Parthenon, yang menjadi perdebatan berkenaan kepulangan benda tertera ke negara asalnya.

Hingga 1997, kala British Library Diawal mulanya( yakni ruang baca British Museum) pindah ke kedudukan yang baru, British Museum adalah suatu institusi yang istimewa karena memiliki museum zaman baheula nasional dan perpustakaan nasional pada bangunan yang sama. Museum ini ialah badan publik nondepartemen yang disponsori oleh Sel Kebudayaan, Alat dan Latihan jasmani, dan seperti museum yang lain di seluruh Britania raya, museum ini tidak menarik harga masuk, hanya untuk peminjaman benda koleksi. Sejak 2002 direktur British Museum merupakan Neil MacGregor.

Sejarah
Sir Hans Sloane, pendiri British Museum

Biarpun pada saat ini British Museum adalah museum yang mengkhususkan diri pada benda seni dan benda Zaman purba, museum ini didirikan asalkan “museum Mendunia Pendiriannya dimulai dari wasiat satu orang dokter dan naturalis Sir Hans Sloane (1660-1753). Selama hidupnya, Sloane menghimpun benda-benda yang mengatrol rasa keingintahuannya. Gabungan koleksinya tersimpul disebut cabinet of curiosities. Sloane tidak ingin koleksinya tercatat bapet sesudah dia Merem, dia lalu mewariskannya pada Raja George II, agar dapat difungsikan oleh negaranya. Koleksinya terselip berharga separuh £20,000.

Pada saat itu, koleksi Sloane berjumlah 71.000 benda, terselip di antaranya 40.000 buku, 7.000 manuskrip, spesimen sejarah alam yang sangat lengkap Tertera( di antaranya 337 buah pohon yang dikeringkan), Cetakan dan gambar tersebut karya Albrecht Dürer dan benda zaman baheula dari Mesir Lawas, Yunani Lama, Romawi Arkais, Timur Dekat dan Timur Jauh dan sejarah Amerika.

Pendirian (1753)

Pada tanggal 7 Juni 1753, Raja George II memberikan persetujuan kepada Parlemen untuk membuat keputusan untuk mendirikan British Museum. Sebuah peraturan (Foundation Act) bahkan menambahkan dua perpustakaan ke dalam koleksi Sloane. Perpustakaan Cotton, didirikan oleh Sir Robert Bruce Cotton sejak periode Elizabethan dan perpustakaan Harleian yang dibangun oleh Robert Harley, First Earl of Oxford. Semuanya digabung menjadi satu pada tahun 1757 oleh Royal Library. Koleksi-koleksi tersebut saat ini merupakan koleksi buku paling berharga di British Library, termasuk Injil Lindisfarne atau yang dikenal oleh masyarakat Indonesia sebagai Ajaran Lindisfarne dan satu-satunya cetakan Beowulf yang tersisa.

British Museum merupakan museum jenis baru yang pertama, yaitu museum nasional yang bukan milik gereja atau raja, terbuka untuk umum dan bertujuan untuk mengoleksi segala benda. Dengan penambahan dua perpustakaan ke British Museum, British Museum menjadi Museum Nasional serta Perpustakaan Nasional.

Departemen
Departemen Mesir Kuno dan Sudan

British Museum adalah rumah bagi koleksi seni Mesir Kuno terbesar dan terlengkap kedua, dengan lebih dari 100.000 karya, setelah Museum Mesir di Kairo . Koleksi museum ini adalah benda-benda dari semua periode penting dan lokasi di Mesir Kuno dan Sudan. Seluruh koleksi menceritakan budaya Lembah Sungai Nil (termasuk Nubia) selama lebih dari 11.000 tahun, dari Prasejarah Neolitik (sekitar 10.000 SM), hingga Kristen Koptik (12 M).

Seni Mesir Kuno telah membentuk koleksi British Museum sejak museum ini pertama kali dibangun pada tahun 1753 setelah memperoleh 160 barang antik dari Mesir yang diberikan oleh Sir Hans Sloane. Setelah kekalahan Prancis di bawah Napoleon I pada Pertempuran Sungai Nil pada tahun 1801, koleksi benda-benda Mesir Kuno disita oleh tentara Inggris dan diberikan kepada British Museum pada tahun 1803. Beberapa benda, termasuk Batu Rosetta yang terkenal, adalah koleksi penting pertama yang dimiliki oleh British Museum. . Setelah itu, Inggris menunjuk seorang ahli Mesir Kuno bernama Henry Salt sebagai Konsul di Mesir yang mengumpulkan banyak koleksi benda-benda kuno. Sebagian besar barang antik yang diperoleh Salt dibeli oleh British Museum dan Museum Louvre. Pada tahun 1866 koleksi departemen telah mencapai 10.000 item. Benda-benda purbakala yang diperoleh dari penggalian arkeologi mulai diimpor ke museum pada akhir abad ke-19 sebagai hasil karya Kelompok Eksplorasi Mesir di bawah pimpinan EA Wallis Budge.. Pada tahun 1924, koleksi museum telah berjumlah 57.000 buah. Berkat dukungan penuh dari British Museum terhadap penggalian arkeologi di Mesir, membuat benda-benda purbakala dari Mesir terus berdatangan hingga abad ke-20 M, dan mulai berkurang ketika hukum kuno di Mesir diterapkan. Koleksi departemen saat ini mencapai lebih dari 110.000 item.

Pada musim gugur 2001, 8 juta item dalam koleksi permanen British Museum ditambahkan ke koleksi Wendorf yang terdiri dari 6 juta item dari Mesir Prasejarah dan Sudan Prasejarah. Koleksi tersebut disumbangkan oleh Profesor Fred Wendorf dari Southern Methodist University di Texas, dan mencakup seluruh koleksi artefak dan ekofaks dari semua penggalian yang dilakukan antara tahun 1963 dan 1997. Seluruh koleksi tersebut berada dalam perawatan Departemen Mesir Kuno dan Sudan.

Tujuh galeri permanen bertema Mesir di British Museum, termasuk salah satu ruang pameran terbesarnya (Ruang 4, untuk patung dan pahatan besar), hanya dapat menampung 4% dari koleksi Mesir mereka. Galeri lantai dua memiliki koleksi 140 mumi dan peti mati pilihan, dan ini adalah yang terbesar di luar Museum Mesir Kairo .

Koleksi luar biasa yang berkaitan dengan ritual kematian khususnya mumi merupakan koleksi yang sangat banyak dikunjungi pengunjung.

Koleksi utama departemen meliputi :

Batu Rosetta (196 SM)
Palet Medan Perang , (sekitar ~3500 hingga 3000 SM).
Patung batu kapur sepasang suami istri (1300 SM)
Patung raksasa Ramses II (1250 SM)
Amenhotep III (1350 SM)
Patung kepala Amenhotep III (1350 SM)
Patung batu kapur raksasa yang menggambarkan Amenhotep III (1350 SM)
Sarkofagus Saite dari Satsobek
Daftar raja Mesir kuno dari Kuil Ramses III yang terletak di Abydos, Mesir (1250 SM)
Pintu palsu batu kapur Ptahshepses (2380 SM)
Patung Granit Senwosret III (1850 SM)
Mumi Cleopatra dari Thebes (100 M)
Tablet Amarna (Koleksi 95 dari 382 tablet tanah liat yang ditemukan, terbesar kedua di dunia setelah Arsip Museum Vorderasiatisches 2011-05-12 di Wayback Machine ., Berlin berjumlah (203 tablet) (1350 SM) [17]
Obelisk Firaun Nectanebo II (360–343 SM)
Kucing Gayer-Anderson terbuat dari perunggu.